LIMA PILAR KEBUDAYAAN LAHIR DARI EMPAT PONDASI NEGARA

Admin Kamis, 21/04/2016 Umum 600 hits

Pembangunan kebudayaan di Indonesia harus didasari dengan kesadaran bahwa Indonesia merupakan negara yang kaya akan budaya dan sejarah. Karena itu Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) membuat rencana pembangunan kebudayaan ke dalam lima pilar, dengan menjadikan empat pondasi kenegeraan sebagai acuan.

Wakil Menteri Pendidikan dan Kebudayaan bidang Kebudayaan (Wamenbud) Wiendu Nuryanti mengatakan, empat pondasi kenegaraan yang dijadikan acuan dalam membangun lima pilar kebudayaan tersebut adalah UUD 1945, NKRI, Pancasila, dan Bhinneka Tunggal Ika. "Karena pondasi itu, pilar apapun yang didirikan di dalam pondasinya tidak berubah," ujar Wiendu di ruang kerjanya, (24/1/2014).

Wiendu menuturkan, lima pilar dalam pembangunan kebudayaan yaitu Pembangunan Karakter dan Jati Diri, Sejarah dan Warisan Budaya, Diplomasi Budaya, Industri Budaya, dan Sarana dan Prasarana Budaya baik fisik maupun nonfisik. Setiap pilar tersebut memiliki program unggulannya masing-masing.

Misalnya, jelas Wiendu, untuk pilar Diplomasi Budaya, program unggulannya adalah Rumah Budaya Indonesia yang dibangun di dalam negeri maupun luar negeri. Rencananya, Rumah Budaya Indonesia akan dibangun di Jepang, Cina, Rusia, Amerika, Perancis, dan negara-negara tetangga ASEAN.

Kemudian untuk pilar Sarana dan Prasarana Budaya, salah satu program unggulannya adalah revitalisasi museum. Revitalisasi museum bertujuan untuk meningkatkan minat masyarakat mengunjungi museum. Wiendu mengatakan, saat ini terdapat 329 museum di seluruh Indonesia, namun belum semuanya memiliki kualitas yang baik. "Museum belum bisa berkompetisi dengan mall atau fasilitas lain," katanya.

Dalam revitalisasi museum, Kemdikbud juga memberikan bimbingan teknis kepada museum-museum dalam hal pengelolaan SDM, tata koleksi museum, dengan mengajak serta para ahli. Ke depannya, Wiendu menjelaskan, Kemdikbud juga berencana agar Museum Nasional dan Galeri Nasional bisa menjadi alternatif tempat presiden menerima tamu-tamu negara. "Jadi tidak hanya di istana," ucapnya. (Desliana Maulipaksi).

Sumber: http://www.kemdikbud.go.id

: tanpa label

Selamat Hari SysAdmin

Senin, 05/10/2009

Teknologi TouchScreen

Kamis, 11/09/2008

Jajak Pendapat

Informasi yang disajikan dalam situs ini menurut Anda ?

Kolom Guru

  • Data tidak atau belum tersedia.

MUTIARA HADIST

Abu Abdillah Nu'man Bin Basyir Ra Berkata: Aku Mendengar Rasulullah SAW Bersabda, "Sesungguhnya Yang Halal Itu Telah Jelas Dan Yang Haram Pun Telah Jelas. Sedangkan Di Antaranya Ada Masalah Yang Samar-samar (syubhat) Yang Kebanyakan Manusia Tidak Mengetahui (hukum)-nya. Barangsiapa Menghindari Yang Samar-samar, Maka Ia Telah Membersihkan Agama Dan Kehormatannya. Barangsiapa Yang Jatuh Ke Dalam Yang Samar-samar, Maka Ia Telah Jatuh Ke Dalam Perkara Yang Haram. Seperti Penggembala Yang Berada Di Dekat Pagar (milik Orang Lain); Dikhawatirkan Ia Akan Masuk Ke Dalamnya. Ketahuilah Bahwa Setiap Raja Memiliki Pagar (aturan). Ketahuilah, Bahwa Pagar Allah Adalah Larangan-larangan-Nya. Ketahuilah, Bahwa Di Dalam Jasad Manusia Terdapat Segumpal Daging. Jika Ia Baik, Maka Baik Pula Seluruh Jasadnya; Dan Jika Ia Rusak, Maka Rusak Pula Seluruh Jasadnya. Ketahuilah Bahwa Segumpal Daging Itu Adalah Hati." Halal Dan Haram Itu Sudah JELAS